SEPEDA……Oh…..SEPEDA!!!

—————–//

Tadi malem gw sempet ngobrol-ngobrol tentang masa lalu dengan adik gw. Dan satu topik yang terbahas dengan serunya yaitu : Sepeda . Yupz, kita dulu dari jaman SD sampe SMP (awal 90-an – akhir 90-an) menggunakan sepeda dalam kegiatan sehari-hari. Mulai dari kesekolah, pergi les / bimbel, pergi ngaji, sampe beli koran ‘Bola’…..Yah itulah kita dulu!!! Gw kangen bgt masa2 dimana sepeda merupakan alat transportasi yang paling gaul dan yang paling dibanggain anak2 semumuran gw waktu itu.

Pergeseran ‘makna’ dalam menggunakan sepeda-pun terjadi ketika motor2 mulai ‘merajai’ jalanan di kota gw. Seiring dengan perkembangan dan laju industri motor, sepeda-pun pada saat itu dipandang sebelah mata. Kampungan, nga gaul, katrok, norak, dll mewarnai perjalanan sepeda. Gw cerita dikit mengenai penggunaan sepeda dikalangan anak SD dan SMP waktu itu. Gw sama temen2 gw yang kalo nga salah : Rikky Reza Pahlevi, Rifki Risnardi, Ekky, sama adik gw Dito sempat  merasakan kebersamaan dengan yang namanya ‘bersepeda ria menuju sekolah’. Damn, gw bener2 kangen saat2 itu! Kita merupakan koloni bersepeda yang cukup ‘merajai’ jalanan disekitar kota….hehehe. Dulu gw masuk sekolah sekitar jam 07.00 pagi. Jarak rumah – sekolah kurang lebih 7-10 km. Gw rada lupa pastinya. Jam 06.15 merupakan saatnya kami ‘beraksi’….taraaaaa. Yah saat-nya gowesssss. Sambil bersepeda kita sering cerita2 mengenai berbagai macam hal : mulai dari yang berbau porno (opppss sorry guys gw bongkar…^-^) sampe menceritakan guru2 yang galak bukan main dan cara penanganan terhadap guru2 galak tersebut. Kalo ada cewek yang bawa motor dan nga melihat kita, ya kita anggap tuh cewek matre (gw nga ngerti kenapa….hehehe). Dan paling parah kalo hujan. Sebenarnya hujan merupakan anugerah dan rezeki dari Tuhan. Tapi waktu itu kita anggap sebagai public enemy #1. Mana guru2 waktu itu nga bisa menerima alasan apapun kalo terlambat. Yah…kalo terlambat dan kita ngeles, “Pak maaf, hujan gede bgt!” Dan dijawab, “Kan bisa perginya pagian!” S**t, kalo jam 06.15 dianggap masih belum pagi. Jadi jam berapa kita harus berangkattttt……..Jam 05:00? Nyawa aja belum mau kebadan…..

Hari-hari kami sangatlah mengagumkan. Kebersamaan semakin erat dan persahabatan menjadi sangat berarti. Seandainya salah satu dari kami sakit atau ban bocor, ya kami memboncengi. Dan itu menjadi kewajiban. Kami ikhlas….Padahal berat badan kami waktu itu bukanlah berat badan balita atau bayi yang baru lahir….^-^. Pengalaman yang paling lucu dan sedikit ‘corny’ yang pernah gw alami adalah ketika balik dari sekolah. Dengan semangat balik yang membara, tanpa disengaja ada cewek yang gw taksir lewat. Menggunakan motor waktu itu. Wah gw merasa tengsin bgt dong. Dengan ‘kebodohan’ ala anak SMP, gw pura2 merubah arah jalan untuk menghindari. Yah perjalanan pulang-pun semakin jauh T-T. Gw heran dan aneh aja kalo diinget-inget. Kenapa gw dulu nga bisa jujur dan bersikap apa adanya. Toh cewek juga yang menilai dari seberapa kaya kita (tapi ada juga sih yang masih berpegang pada kekayaan dari seorang cowok…). Ah…pikiran anak bau kencur mungkin yah?!!

Sepeda….oh sepeda! Setelah bisa menggunakan motor, nasib sepeda jadi turun kasta. Banyak dari temen2 juga nga lagi menggunakan sepeda. Sepeda jadi semakin nga membumi dikalangan anak2 waktu itu. Gw sih sebenernya sedih. Tapi ya itulah kehidupan. Yang kuat pasti menang…..Nga tau juga kenapa tetapi anak yang menggunakan sepeda dianggap kaum minoritas dan harus diberantas….*perasaan gw aja kali!

Kehidupan asmara anak2 waktu itu juga percaya nga percaya dilihat dari kendaraan yang dipakai. “Kita jadian yuk Ani (fiktif)?” “Gw sayang sama lo.” “Iya gw juga sayang sama lo.” “Anyway, lo naik apa Andi (fiktif)?” “Gw naik sepeda Ani.” “Oooo, lo naik sepeda yah?! Kalo gitu sorry gw nga bisa jadian sama lo. Kata nyokap gw, gw harus belajar buat kelulusan tahun ini!” Hancurlah hati sang arjuna yang bermodalkan sepeda…..Tet…tett…tett (bunyi klakson mobil). Ani : “Sorry yah ndi! Eh kebetulan ada Joko (fiktif) tuh. Kayaknya gw balik sama dia yah!”…..Hancurlah hati sang arjuna bersepeda dihadapan hanoman bermobil….

Tapi itu dulu. Sekarang sepeda mulai naik daun lagi. Banyak sekali orang-orang berusaha untuk ‘mengasyikkan’ sepeda. Muncul perkumpulan dari sepeda dewasa ini. Model dan jenis sepeda juga bervariasi. Ada fixie, sepeda gunung modern, sampai sepeda tinggi 5 meter yang gw bingung kalo berhenti gimana yah…..Dari perspektif gw ada beberapa point positif dan negatif dari bersepeda (waktu jaman gw dulu yah) :

Positif :

1. Membuat sehat (bosen gw denger kata ini)

2. Membuat aliran darah menjadi lancar

3. Membuat tubuh selalu bugar

4. Membuat polusi berkurang

5. Membuat penggunaan bahan bakar bisa diminimalisirkan

* point 2 dan 3 gw rasa masih berhubungan dengan point 1. Maksud gw biar bisa buat banyak point aja. Habis, point2nya hanya berkutat dibidang kesehatan aja……

Negatif :

1. Membuat otot kaki membesar (bagi wanita G4ul…it’s a real problem)

2. Kasta kehidupan menjadi turun (cewek2 mana ada yang ngelirik sepeda merk Federal atau Polygon. Setahu gw mereka banyak melirik Honda CBR atau BMW untuk mobilnya….)

3. Hujan…yah gw nga perlu ngejabarinnya lagi. Hujan yah pasti basah sebasah-basahnya

4. Sering semutan di ‘anu’ kita2.

Dari kesemua itu gw cuma mau rekap mengenai sepeda dijaman gw dulu. Guys, pastilah kita tertawa dan berpikir alangkah ‘dangkalnya’ pikiran kita waktu itu. Sebenarnya sepeda nga menentuin apakah lo dapat cewek cakep atau nga. Sepeda hanya membuat lo sehat. Seandainya waktu itu lo ditolak pacar gara2 pake sepeda. Yah ambil postif-nya aja. Berarti tuh cewek nga demen dengan cowok sehat kayak kita2 gini….Kalo seandainya mereka nga mau dibonceng pake sepeda yah kita harus berpikir positif juga. Berarti mereka nga suka dengan sepeda kita. Ganti sepeda lho…..^-^

Gw berharap saat polusi semakin menjadi-jadi. Sepeda bisa menjadi alternatif dalam kehidupan kita. Ya bukan berarti jarak 100 km juga harus ditempuh dengan sepeda. Maksud gw adalah seandainya kita bisa membudayakan sepeda sehat di Indonesia, seperti halnya di Perancis atau Germany. Indonesia bebas polusi bakalan teralisasi. Pertanyaannya adalah : Apakah Herosetya Nofario memakai sepeda dalam kegiatan sehari-hari? Kalo gw sih tetep!!!! Hey bung tetep apa?!!! Kalo gw tetep memakai kendaraan roda dua yang mempunyai mesin : Motor…….Banyak omong lo….bilangin harus pake sepeda untuk ngilangin polusi Indonesia. Nah lo sendiri masih pake motor….Iya, iya gw tau?! Tapi entar gw kekantor pake sepeda kok!!!!

Tapi gw lebih seneng naik 



Tagged , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: